Hari ini Pasti Menang: Mozaik Hitam Putih dari Lapangan Hijau

Hari Ini Pasti Menang

Kebanyakan film yang mengambil tema sepak bola berkisah tentang perjuangan menggapai mimpi dari sang protagonis. From zero to hero, semangat pantang menyerah menuju tangga juara, atau alur cerita yang tak jauh-jauh dari kedua hal tersebut. Garuda di Dadaku (2009 dan 2011), Tendangan dari Langit (2010), sampai dengan franchise terkemuka Hollywood, Goal! (2005, 2008 dan 2009), punya benang merah tersebut di dalam pengisahan ceritanya.

Tapi Andibachtiar Yusuf memang bukan sineas yang doyan menapak tilas jejak langkah sutradara-sutradara lain dalam meracik formula untuk filmnya. Ucup, sapaan akrabnya, lebih memilih meretas jalan cerita yang benar-benar berbeda dari pakem mainstream yang dipakai dalam film-film tadi. Jadi kalau Anda berharap Hari ini Pasti Menang adalah film yang bertutur tentang lika-liku perjuangan Gabriel Omar Baskoro (Zhendy Zain), sang tokoh utama, dalam menggapai puncak prestasi sepak bolanya, Anda jelas akan kecele. Sebab, Hari ini Pasti Menang memang bukan film yang melulu berisi tentang glorifikasi GO8, sang topskor Piala Dunia 2014 itu. Hari ini Pasti Menang punya pesan dan agenda yang jauh lebih besar daripada itu.

hipm 2

Garis Besar
Indonesia, dalam dunia rekaan milik Andibachtiar Yusuf, bukan lagi sebuah negara yang inferior dalam urusan sepak bola. Tim nasionalnya mampu berprestasi dengan adiluhung. Tidak hanya sampai di level Asia, Skuat Garuda telah menancapkan kukunya ke pentas Piala Dunia, bahkan sanggup melaju hingga ke fase perempat final.

Industri sepak bolanya pun sudah mapan. Berbekal kepengurusan PSSI yang mengelola kompetisinya dengan memegang teguh purwarupa konsep modern football secara bernas, Liga Utama Indonesia telah menjadi sebuah kompetisi yang tak lagi dipandang sebelah mata oleh para investor untuk menanamkan modalnya. Sepak bola Indonesia telah menjadi bisnis, sepak bola Indonesia telah menjadi industri, sepak bola Indonesia telah mengangkasa ke level yang profesional.

Pun begitu dengan sosok Gabriel Omar Baskoro. Sosoknya —berkat penampilan gemilangnya di pentas Piala Dunia, serta dua kali membawa Jakarta Metropolitan menjadi jawara Asia— telah menjelma menjadi sebuah ikon sepak bola, yang gilang gemilang dalam urusan prestasi, uang, serta popularitas di usianya yang masih belia. Penampilannya bersama Jakarta Metropolitan dan tim nasional selalu dinantikan oleh para fans-nya. Tanda tangan, foto, serta merchandise dan produk-produk yang berkaitan dengan dirinya, adalah memorabila yang wajib dikoleksi oleh siapa pun yang menyukai sepak bola.

hipm2

Sepintas tak ada yang salah dengan hal-hal di atas. Sepak bola Indonesia telah berkembang dan mengindustri secara modern. Timnas juga mampu berprestasi secara apik sampai ke panggung internasional. Kalau pun tingkah GO8 sedikit nakal dan arogan, itu masihlah dapat dimaklumi karena status mega bintangnya yang begitu mercusuar. Tapi siapa sangka jika industri sepak bola modern ternyata juga menyimpan banyak borok dan bopeng di dalamnya? Maraknya perjudian, dari yang melibatkan nominal ecek-ecek di warung simpang terminal, sampai dengan pemain kelas kakap yang rela mempertaruhkan aset miliaran, adalah hal yang lumrah dan jamak ditemui dalam persepakbolaan Indonesia.

Borok terselubung modern football tersebut kian bernanah ketika ternyata perjudian yang marak itu telah menggurita dan ikut memengaruhi hasil akhir di lapangan hijau. Skandal pengaturan skor dan penyuapan terhadap pemain serta ofisial pertandingan bukan sekali dua kali terjadi dalam keberlangsungan kompetisi. Banyak terjadi skor aneh dan hasil-hasil kontroversial yang mewarnai jalannya kompetisi sepak bola tanah air. Hal ini rupanya mendorong Andini Zulaikha (Tika Putri), wartawati cantik yang juga sahabat Gabriel sejak kecil, untuk menginvestigasi skandal match fixing ini. Kecurigaannya pun ikut melibatkan dua sosok sentral sepak bola tanah air: Gabriel Omar Baskoro dan coach Dimas Bramantyo (Ray Sahetapy), pelatih Jakarta Metropolitan FC.

Pelan tapi pasti, investigasi Andin mulai menemui titik terang tentang siapa-siapa saja pihak yang terlibat dalam praktik kongkalikong busuk yang mencederai nilai-nilai sportivitas tersebut.

hipm3

Tersendat karena Padat
Seperti sudah ditulis di atas, Hari ini Pasti Menang memang memuat banyak pesan yang berusaha disampaikan kepada pemirsanya. Di satu sisi, ini membuat cerita jadi relatif majemuk sehingga memperkaya wawasan penontonnya, utamanya yang tak mengerti soal tetek bengek persoalan sepak bola. Tapi di sisi lain, hal ini juga menjadi sebuah kelemahan yang membuat Hari ini Pasti Menang agak kurang nyaman untuk dinikmati, karena pembangunan konfliknya yang terasa begitu cepat dan tidak digali secara mendalam betul. Ini semakin ditunjang dengan eksekusi scene yang sering menampilkan adegan-adegan klise—utamanya di paruh kedua film—sehingga membikin kelezatan Hari ini Pasti Menang sedikit berkurang kala disantap.

Dari departemen akting sendiri, Zhendy Zain selaku poros utama cerita tampil kurang mengesankan dalam membawakan sosok Gabriel Omar. Karakter GO8 yang cocky, arogan, dan sedikit ngehe, dibawakannya dengan kurang istimewa, utamanya dalam soal penekanan intonasi bicara. Beruntung, dalam aktingnya kala beraksi di lapangan hijau, Zhendy mampu tampil cukup baik dan meyakinkan layaknya striker kelas dunia sungguhan. Secara keseluruhan, akting Zhendy boleh dibilang tenggelam di antara deretan nama besar milik Ray Sahetapy serta Mathias Muchus, yang berlakon dengan gemilang sebagai ayah Gabriel. Belum lagi dengan mencuatnya penampilan screen stealer macam Dedy Mahendra Desta serta Verdi Solaiman yang tampil outstanding semakin membikin penampilan Gabriel Omar di film ini terasa  kurang begitu mercusuar.

Atau barangkali memang begitulah keinginan dari sang sutradara yang tak ingin terlalu menyorot sang tokoh utama dan lebih menitikberatkan delivering message dari filmnya sendiri. Ini juga didukung dengan alur cerita yang memang tak begitu dalam mengekspos sosok Gabriel Omar. Well, jika melihat rekam jejak pada filmografi Andibachtiar, dugaan tersebut boleh jadi memang benar suatu keniscayaan.

hipm

Setan itu Ada Pada Detil
Membikin sebuah alternate universe dalam film bukanlah sesuatu yang mudah, apalagi jika perbedaan yang ada antara realita dengan filmnya begitu jauh kentara. Hari ini Pasti Menang mengalami proses tersebut dalam penggarapannya, namun berhasil melewatinya dengan apik. Persepakbolaan Indonesia yang dalam realitanya begitu banal dan jauh dari kata profesional, berhasil disulap oleh Ucup dan segenap kru Bogalakon Pictures menjadi modern serta mengindustri.

Dari properti stadion, seragam pemain, atribut suporter, sponsor tim, sampai dengan detail-detail kecil macam badge logo serta semboyan milik klub, semuanya dihadirkan dengan penuh seluruh demi menunjang atmosfer industri sepak bola modern yang hendak digambarkan dalam Hari ini Pasti Menang. Hadirnya sejumlah pemain sepakbola sungguhan seperti Andritany Adhyaksa, Atep, Hasyim Kipuw dan Joko Sasongko yang tampil sebagai cameo semakin mengesankan kalau penggarapan detail dalam film ini memang benar-benar dikerjakan secara serius.

Dan atas penggarapan detail yang mengesankan itu, kerja keras tim produksi Hari ini Pasti Menang sangat layak untuk diacungi jempol. Oh, terkecuali untuk pemilihan Ibnu Jamil sebagai pemeran Bambang Pamungkas sih. He doesn’t suited in very well.

hipm1

Kesimpulan
Sebagai sebuah film yang hendak menyampaikan banyak pesan dan sentilan terhadap persepakbolaan tanah air, Hari ini Pasti Menang memang tidak sepenuhnya mengalir dengan lancar. Cukup banyaknya subplot yang ada di film ini boleh dibilang sedikit menganggu serta membikin presentasi Hari ini Pasti Menang menjadi sedikit tersendat, utamanya di paruh akhir cerita. Toh meskipun demikian, Hari ini Pasti Menang juga punya banyak keunggulan yang layak untuk diapresiasi. Penggarapan detailnya cermat dan serius serta pemilihan tema ceritanya yang orisinal dan keluar dari pakem mainstream film sepak bola pada umumnya pun, harus diakui adalah pilihan yang berani sekaligus cerdas.

Saya memberikan nilai 7,5 untuk Hari ini Pasti Menang. Bukan hanya karena kebernasan dalam penggarapan detail dan jalan ceritanya, melainkan juga karena film ini merupakan sebuah doa dan sentilan tajam bagi kondisi persepakbolaan kita yang kian hari kian memprihatinkan. Lewat film ini, Andibachtiar secara tidak langsung telah memberikan contoh kepada para pengurus PSSI, bagi segenap insan sepak bola Indonesia, dan juga bagi kita semua, tentang bagaimana purwarupa konsep modern football diterapkan, lengkap dengan pelbagai macam borok dan bopeng yang harus dieliminasi pada praktiknya.

Pada akhirnya, kita memang lagi-lagi cuma bisa berharap, kelak, apa yang digambarkan dalam Hari ini Pasti Menang, bukan lagi sekadar alternate universe yang bisa kita saksikan lewat layar bioskop, melainkan telah menjelma menjadi sebuah realita yang bisa kita nikmati dengan penuh seluruh. Ah, terkecuali untuk maraknya perjudian dan praktik kotor pengaturan skor, saya rasa itu lebih baik hanya kejadian di film saja.

Demikianlah.


Judul Film: Hari ini Pasti Menang.
Durasi: 126 menit.
Studio: Bogalakon Pictures.
Produser: Mega Setiawati Widjaja.
Sutradara: Andibachtiar Yusuf.
Penulis naskah: Swastika Nohara.
Editor: Wawan I. Wibowo.
Scoring: Ananda Sukarlan.
Produksi: 2013.

~tanbihat: Jangan keburu meninggalkan tempat duduk anda manakala credit title mulai menampakkan diri di layar, sebab akan ada…  ah, tonton sendiri saja deh. Anda akan menyesal kalau melewatkan yang satu ini .

  • http://sabai95.wordpress.com Swastika Saja

    Well put…

    • http://goodtemptation.blogspot.com Galih Rakasiwi

      thanks sudah mampir, mbak Swastika :)

  • http://about.me/heruirfanto Heru Irfanto

    Makin hari saya makin menikmati tulisan Galih, entah itu cerpen, resensi, sajak, atau yg lainnya. Tapi sekiranya ada hal yg perlu diperhatikan dalam tulisan ini, ga tau ini dari Galih atau pihak penyunting, yaitu penggunaan Italic untuk beberapa kata. “Kecele” yg sebenarnya udah jadi bahasa Indonesia, misalnya.
    Overall, ini keren. Saya iri. Bajinguk!!

    • http://goodtemptation.blogspot.com Galih Rakasiwi

      wah terima kasih koreksinya kak heru. kemarin sempat ragu “kecele” udah masuk kbbi atau belum, akhirnya dicetak miring deh. next time bakal diperbaiki.

  • http://fauziatma.blogspot.com Marli Haza

    Sebagai orang yang selalu ingin membuat cerita baru, terkadang saya tak sadar bahwa ide cerita saya sudah basi dan berjamur. Bagian perbandingan film yang dibicarakan dengan film lain beformula klise adalah bagian yang selalu saya cari-cari di setiap resensi.

  • http://ilhamsas.tumblr.com/ Harnangga Ilham Sasmita

    heck. gue komen selayak marli atau heru pun ga bisa. gimana lo suruh gue bikin resensi gal. ganti avatar pake gravatar aja ga bisa2.
    -__-”
    sekiranya resensi ini bisa membuat saya menunggu resensi berikutnya dari teman satu kanwil saya ini..
    salut.

    • http://goodtemptation.blogspot.com Galih Rakasiwi

      ayo Ham, nulis resensi juga dong. masa anak scene nggak bisa nulis resensi sih :)

  • https://twitter.com/udinjm udin

    humm… sepertinya mas gale ini makin banyak inspirasi saja ya..sip sip sip… salam dari mba yayux

    • http://goodtemptation.blogspot.com Galih Rakasiwi

      hahaha, matur suwun, Mas Udin. Ayo mas, main2 ke Lombok :)